Wednesday, January 2, 2013

Jenis-jenis partisi yang ada pada Linux

Sebelum kita berpindah haluan dari Windows ke Open source (LINUX) dan ingin menggunakan Sistem operasi Linux, ada baik nya kita belajar Mengenal Partisi-Partisi pada Linux, karena apa ? karena ini adalah sebagai modal dasar kita menggunakan Linux agar tidak bingung nanti ketika membaca tutorial-tutorial penggunaan linux. Untuk Instalasi Linux, minimal dibutuhkan 2 partisi yaitu partisi root dan dan partisi swap, ada pun partisi yang lain nya anda bisa melihat berserta penjelasan dari partisi nya masing-masing :

1. Partisi root

Partisi root (dilambangkan dengan / – bedakan dengan /root), Partisi root ( / ) digunakan untuk menginstall sistem Linux, hampir sama dengan sistem windows yang biasanya ditaruh di drive C

2. Partisi /swap

Partisi SWAP digunakan sebagai tambahan memori ketika RAM tidak mencukupi ketika sistem menjalankan suatu program. Besarnya Partisi SWAP biasanya 2x ukuran RAM. Jadi jika ram yang kita gunakan adalah 1gb maka besarnya Partisi SWAP adalah 2gb.

3.Partisi /home

Partisi /home diperlukan untuk menghindari kehilangan data saat sistem anda crash dan perlu di-reistalasi. Kondisi seperti diatas diasumsikan hardisknya hanya digunakan untuk satu OS (linux). Anda bisa mempergunakan file sistem Linux ataupun file sistem Windows untuk partisi ini. Partisi /home selain digunakan untuk tempat penyimpanan data User juga digunakan oleh beberapa program untuk meletakkan file konfigurasinya. Sesuaikanlah ukuran partisi /home dengan kapasitas harddisk.

Secara rinci, anda bisa saja membuat lebih dari dua partisi untuk GNU/Linux. Misalnya, partisi khusus untuk direktori /boot, /home, /usr, /bin, /var, /etc atau partisi tambahan lainnya. Tapi, bagi pemula, cukup membagi-nya menjadi 3 partisi saja. Partisi swap (1x RAM komputer, sesuaikan kapasitas memory ), partisi root (/) untuk bernaungnya direktori lain, dan partisi /home untuk menyimpan data-data.

4. Partisi /boot

Partisi boot digunakan untuk menyimpan file boot loader dan semua images dari kernel. Besar partisi untuk boot biasanya mempunyai nilai minimum 100MB.

5. Partisi /usr

Partisi /usr digunakan untuk menyimpan semua file binari dari linux yang diinstal, maka dari itu harus diberi ukuran yang cukup besar.

6. Partisi /chroot

Partisi ini digunakan untuk menyimpan komponen dari chroot,biasanya dibuat pada linux yang akan digunakan sebagai DNS server.

7. Partisi /cache

Partisi cache digunakan untuk menyimpan cache dari proxy server, misalnya squid. Jika linux tidak digunakan sebagai proxy server, bisa diabaikan.

8. Partisi /var

Partisi /var digunakan untuk menyimpan log file system, yaitu menyimpan semua perubahan yang terjadi pada sistem saat sistem berjalan normal.

9.Partisi /tmp

Partisi ini digunakan untuk menyimpan file temporary.

Referensi : http://masfays.blogspot.com/2012/07/mengenal-partisi-di-linux.html


Panduan Dasar Belajar Linux | Panduan terdasar dalam belajar Linux | Cara Mudah Belajar Linux dari dasar | Cara Mempergunakan Linux | Dasar-Dasar Panduan Linux | Jenis-jenis partisi yang ada pada Linux | Mengenal Partisi Linux | Modal Dasar belajar menggunakan linux

Ditulis Oleh : Yudha Situmorang ~ Komunitas Anak TKJ

Yudha situmorang Sobat sedang membaca artikel tentang Jenis-jenis partisi yang ada pada Linux. Oleh Admin, Sobat diperbolehkan mengcopy paste atau menyebar-luaskan artikel ini, namun jangan lupa untuk meletakkan link dibawah ini sebagai sumbernya Review oleh: Yudha Situmorang
Update pada: 3:45 PM | Rating: 4.5
 
Copyright © 2013. Komunitas Anak TKJ . All Rights Reserved
Home | Contact Us | About Me | Privacy policy | Disclaimer | Site map
Design by Yudha Situmorang .